March 2018 - DEVATRA14

Thursday, March 22, 2018

Dogmatik Hukum




Menurut Meijers, dogmatik hukum adalah pengolahan atau penggarapan peraturan-peraturan atau asas-asas hukum secara ilmiah, semata-mata dengan bantuan logika. bertitik tolak dari materi hukum, dogmatik hukum berusaha tanpa menggunakan pengetahuan empiris menyempurnakan hukum dan ilmu hukum menurut bentuk dan isi. kegitan dogmatik hukum itu meliputi konstruksi, definisi dan pengembangan dialektis. dengan demikian, dogmatik hukum merupakan kegiatan ilmiah untuk mempelajari suatu tatanan hukum positif tertentu dengan mengonsentrasi diri pada norma-norma hukum positif tertentu, dan melepaskan diri dari sistem-sistem lainnya tanpa menggunakan pengetahuan empiris.

Redbruch memberi definisi yang sederhana tentang ilmu hukum dogmatik atau dogmatik hukum, yaitu die wissencchaft vom objektiven sinn der positivien rechts (ilmu hukum yang objektif tentang hukum positif.

di dalam kamus istilah hukum Fockema Andreae, dogamtik hukum diartikan sebagai ilmu hukum yang bertujuan untuk menyelidiki hubungan antara peraturan hukum peraturan hukum yang satu dengan yang lain mengaturnya dalam satu sistem dan mengumpulkan darinya aturan baru dan pemecahan persoalan tertentu. Jadi dogmatik hukum merupakan cabang dari ilmu hukum yang mempelajari hubungan antara peraturan-peraturan hukum positif yang tujuannya adalah pemecahan masalah-masalah hukum konkret.

Dogmatik hukum adalah cabang ilmu hukum yang menguraikan dan mensistematisasi hukum positif yang berlaku dalam suatu kehidupan bersama dalam waktu tertentu dari sudut pandang notmatif, demikianlah menurut Gijssels. SUdut pandang normatif ini karena hukum terdiri dari norma dan bersifat mengikat dapat bersifat intern yuridis maupun ekstra tidak yuridis. Suatu pandangan tertentu dapat didasrkan pada alasan-alasan teknis intern yuridis. Sebagai contoh dikemukakan, bahwa suatu undang-undang dianggap tidak berlaku lagi karena isinya bertentangan dengan undang-undang baru yang mengatur materi yang sama, sedangkan undang-undang yang baru tidak membatalkan undang-undang yang lama lex posteriori derogat legi priori, atau bahwa peraturan perundang-undangan yang lebih rendah tingkatannya akan dilumpuhkan oleh peraturan perundang-undangan yang lebih tinggi tingkatannya apabila keduanya mengatur hal yang sama, tetapi isinya bertentangan satu sama lain lex superior derogat legi inferiori. Seringkali suatu pandangan didasarkan pada norma atau nilai yang bersifat tidak ekstra yuridis. konstruksi tentang penyalahgunaan hak misalnya mendasarkan pada pandangan bahwa perbuatan yang amoral, tetapi yang secara formal menurut undang-undang dibenarkan, tidak boleh diberi akibat hukum, atau apabila perbuatan itu merugikan pihak lain maka perbuatan yang amoral itu harus diberi sanksi yuridis, yaitu menurut hukum positif, maka termasuk dalam kajian dogmatik hukum.






Monday, March 19, 2018

Lirik Lagu : Lir Ilir (Lagu daerah Jawa)



Lir ilir lir ilir tandure wong sumilir
Tak ijo royo royo
Tak sengguh panganten anyar
Cah angon cah angon penekna blimbing kuwi
Lunyu lunyu penekna kanggo mbasuh dodotira
Dodotira dodotira kumintir bedah ing pinggir
Dondomana jrumatana kanggo seba mengko sore
Mumpung padang rembulane
Mumpung jembar kalangane
Sun suraka surak hiyo



Lirik Lagu : Istri Saleha

Raja Dangdut Rhoma Irama

Setiap keindahan perhiasan dunia
Hanya isteri saleha perhiasan terindah

Setiap keindahan yang tampak oleh mata
Itulah perhiasan, perhiasan dunia

Namun yang paling indah di antara semua
Hanya isteri saleha, isteri yang saleha

Setiap keindahan perhiasan dunia
Hanya isteri saleha perhiasan terindah

Hanya isteri yang beriman
Bisa dijadikan teman
Dalam tiap kesusahan
Selalu jadi hiburan

Hanya isteri yang saleha
Yang punya cinta sejati
Yang akan tetap setia
Dari hidup sampai mati
Bahkan sampai hidup lagi


Penyanyi : Rhoma Irama



Lirik Lagu : Fitnahan (Tapsel)

Lagu Daerah Tapanuli Selatan


Nakejam ma anggi fitnahanmu
Bonom au harani malo gabus
Tarcemar goarku harani tuduhanmu 2x
Sabagas dia pe palsu ditanom ko
Tabah hu tarimo bope marbisa
Tuhan ma ia na mamboto sasudena 2x

Reff
Loja au mancubo
Mampartaonkon sude demi cinta
Bope tarkadang au jot jot tarhina
Indadong be artina
Harosuan dohot kesetiaanmi
Muda manambah jatni nipi modom ku

Sada ma ia pangidoan ku
Ulang dirasoi ho songon au raso
Sada maia pangidoan ku

Ulang dirasoi ho songon au raso

Lirik Lagu : Terlanjur Sayang (Ambon)

Terlanjur Sayang-Mitha Talahatu

Beta seng sangka ale... mau biking bagini
Saat beta pung hati ini paleng mencintai...
Seng sama yang dolo... se sayang cuma par beta
Sekarang samua barobah, se akhiri cinta ini...

reff 

Cinta ini mo kasi akang par sapa
Sayang ini mau taru akang di mana
Masih ada ka seng, tampa cinta ini
Singga di se pung hati lai...

Beta su paleng cinta, cinta par ale
Beta terlanjur sayang sayang, cuma par ale
Masih bisa ka seng, satu kesempatan
Ulangi kisah ini...

Mau kasi akang par sapa lai... sayang
Masih ada ka seng tampa cinta ini....

Cinta ini mau kasi akang par sapa
Sayang ini mau taru akang dimana
Masih ada ka seng, tampa cinta ini
Singga di se pung hati lai...


Terlanjur sayang, cuma par ale
Masih bisa ka seng, satu kesempatan
Ulangi kisah ini...



Dipopulerkan : Mitha Talahatu



Lirik Lagu : Lah Laruik Sanjo

Suasana Sanjo di Muaro Binguang, Pasaman Barat (Foto : Ade)


Mandi ka Lubuak Mandalian   2x      
Udang disangko tali-tali – 2x           
Mabuak untuang jo parasaian – 2x    
Patang disangko pagi hari – 2x

Ondeh…ondeh …, lah laruik sanjo …  
Ondeh…ondeh …, lah laruik sanjo …

Urang Padang mandi ka gurun – 2x   
Mandi batimbo bungo lado – 2x       
Hari patang matohari turun – 2x      
Dagang baurai aia mato – 2x

Ondeh…ondeh …, lah laruik sanjo …  
Ondeh…ondeh …, lah laruik sanjo …

Lai den timbo banda Padang – 2x     
Diluluak juo nan tatimbo – 2x         
Lai den cubo nan bak urang – 2x      
Nan buruak juo nan tasuo – 2x


Ondeh…ondeh …, lah laruik sanjo …  
Ondeh…ondeh …, lah laruik sanjo …   


Dipopulerkan : Elly Kasim,
Ciptaan :Asbon Madjid



Lirik Lagu : Lompong Sagu

Kue Lompong Sagu Khas Minang

Lompong sagu, lompong sagu bagulo lawang  
Di tangah-tangah, di tangah-tangah karambia mudo     
Sadang katuju, sadang katuju diambiak urang 
Awak juo, awak juo malapeh hao

Lompong sagu (o sagu) lompong sagu           
Lompong sagu (o sagu) bagulo lawang
Lompong sagu, lompong sagu bagulo saka     
Elok dimakan, elok di makan lah jo tangan     
Sadang katuju, sadang katuju kawan manyemba          
Awak juo, awak juo mamangku tangan

Lompong sagu (o sagu) lompong sagu           
Lompong sagu (o sagu) bagulo lawang
Lompong sagu (o sagu) lompong sagu           
Lompong sagu (o sagu) bagulo lawang
Lompong sagu, lompong sagu bagulo lawang  
Di tangah-tangah, di tangah-tangah karambia mudo     
Sadang katuju, sadang katuju diambiak urang 
Awak juo, awak juo malapeh hao


Lompong sagu (o sagu) lompong sagu           
Lompong sagu (o sagu) bagulo lawang





Lirik Lagu : Batang Sinuruik

Kincir Air batang Sinuruik 

Kelok bakelok batang Sinuruik         
Aia nyo janiah ikannyo jinak          
Barangkek sanak kami manuruik      
Bialah tingga kampuang taratak

Reff:
Jauah di mato takana batang          
Batang Sinuruik   
Tapian mandi yo sanak      
Kito nan lamo
Salak sarumpun masak di ateh        
Diambiak anak urang Sinuruik         
Sanak sapantun urang mamapeh      
Kaia lah lakek ikan manuruik


Reff:
Jauah di mato takana batang          
Batang Sinuruik   
Tapian mandi yo sanak      
Kito nan lamo




Lirik Lagu : Rang Talu

Situs Cagar Budaya : Bunker Jepang di Talu

Yo rang Talu …, yo rang Talu …        
Oi takana …, yo rang Talu …
Rami lah rami rang pasa Talu          
Rami dek anak si urang Kajai          
Dimalah hati indak ka rindu
Sadang basayang badan bacarai       
Dimalah hati indak ka rindu
Sadang basayang badan bacarai
Yo rang Talu …, yo rang Talu …        
Oi takana …, yo rang Talu …
Cincin di jari iyo suaso       
Tagah dek pandai malenggokkan      
Hati jo jantuang nan lah binaso        
Tagah dek pandai mambaokkan       
Hati jo jantuang nan lah binaso        
Tagah dek pandai mambaokkan
Yo rang Talu …, yo rang Talu …        
Oi takana …, yo rang Talu …
Yo rang Talu …, yo rang Talu …        
Oi takana …, yo rang Talu …
Satunggak jalan iyo lah luruih         
Babelok jalan ka Batang Umpai       
Basabab badan mangko ka kuruih    
Banyak mukasuik nan indak sampai  
Basabab badan mangko ka kuruih    
Banyak mukasuik nan indak sampai

Yo rang Talu …, yo rang Talu …        
Oi takana …, yo rang Talu …




Thursday, March 15, 2018

NEGARA HUKUM BERDASARKAN PANCASILA



Pemikiran negara hukum di Indonesia mempunyai dua sisi yaitu di satu sisi hukum Indoensia berkiblat ke barat sedangkan di sisi yang lain Indonesia juga mengacu pada nilai-nilai kultural yang ada di Indonesia sendiri. Pemikiran seperti inilah yang kemudian menjadikan model hukum di Indonesia yaitu negara hukum berdasarkan Pancasila. Sebagai suatu ideologi Pancasila memiliki peran yang sangat penting dalam menegakkan negara hukum. 
Pancasila merupakan falsafah, dasar negara dan ideologi terbuka. Pancasila menjadi sumber pencerahan, sumber inspirasi dan sebagai dasar penyelesaian masalah-masalah yang dihadapi bangsa Indonesia.

Pancasila dijadikan sebagai sumber dari segala sumber hukum. Nilai-nilai Pancasila menjadi dasar dari setiap produk hukum. Konsep negara hukum Pancasila itu harus mampu menjadi sarana dan tempat yang nyaman bagi kehidupan bangsa Indonesia.

Dalam suatu negara yang ada adalah suatu organisasi yang mempertahankan keutuhan daripada suatu kelompok tertentu karena kegiatan organisasinya. Maka negara hukum Indonesia merupakan yang perpaduan tiga unsur yaitu pancasila, hukum nasional dan tujuan negara dimaksudkan sebagai pedoman dan dasar untuk menyelenggarakan kehidupan berbangsa dan bernegara.

Negara hukum Pancasila memiliki beberapa nilai yaitu keserasian hubungan antara pemerintah dan rakyat, hubungan fungsional yang proporsional antara kekuasaan-kekuasaan negara, prinsip penyelesaian sengketa secara musyawarah dan peradilan merupakan sarana terakhir jika musyawarah gagal.

Nilai-nilai dasar yang terkandung dalam Pancasila ditransformasikan dalam cita hukum serta asas-asas hukum, yang selanjutnya dirumuskan dalam konsep hukum nasional Indonesia dalam rangka mewujudkan nilai keadilan, melindungi segenap bangsa Indonesia dan seluruh tumpah darah Indonesia.

Negara hukum Pancasila mengandung sifat kolektif, personal dan religius. Implementasi dari sifat tersebut adalah keseimbangan, keselarasan, harmonis. Hukum negara merupakan nilai kemanusiaan agar harkat dan martabatnya terjaga dan hukum negara harus disesuaikan apabila menggangu keselarasan hidup bersama.

Indonesia adalah negara hukum dalam perspektif Pancasila mensyaratkan kesediaan segenap komponen bangsa untuk memupuk budaya musyawarah. Lintasan sejarah kehidupan manusia telah memberikan bukti-bukti empiris bahwa melalui musyawarah suatu bangsa dapat meraih apapun yang dipandang terbaik bagi bangsanya.



PENGARUH KAPITALISME PADA SISTEM HUKUM MODERN



Revolusi industri telah menciptakan masyrakat kelas industrian, kelas pedagang dan kelompok proletar di dalam masyarakat. kelas pekerja yang terampil dan kelas menengah yang kaya secara ekonomi menyebabkan timbulnya keinginan-keinginan dari mereka untuk memperoleh posisi-posisi tertentu dalam suatu Negara. Dari sinilah muncul era of rights yang memfoluskan pada hak-hak sipil dan politik warga negara dan demokratik modern. Pada giliran lebih lanjut perkembangan industrialisasi dan kapitalisme yang diikuti oleh perubahan-perubahan sosial, kultural, politik dan ekonomi pada masyarakat Eropa Barat itu telah melahirkan sistem hukum modern yang wujudnya adalah ketentuan hukum yang formal rasional, dinyatakan melalui hukum positif. Mochtar Kusumaatmadja mendefinisikan sistem hukum modern sebagai "Sistem hukum positif yang didasarkan atas asas-asas dan lembaga-lembaga hukum negara barat yang untuk sebagian besar didasarkan atas asas-asas dan lembaga-lembaga hukum romawi".

Munculnya sistem hukum modern menurut Satjipto Rahardjo, merupakan respon terhadap sistem produksi ekonomi baru (kapitalis), karena sistem yang lama sudah tidak bisa lagi melayani perkembangan-perkembangan dari dampak bekerjanya sistem ekonomi kapitalis tersebut. dengan demikian tidak dapat disangkal bahwa sistem hukum modern merupakan konstruksi yang berasal dari tatanan sosial masyarakat Eropa Barat semasa berkembangnya kapitalisme pada abad ke-19. Dapat dkatakan bahwa tatanan sosial masyarakat Eropa Barat mempunyai andil yang besar dalam melhirkan sistem hukum modern. Max Weber menyatakan bahwa pentahapan perkembangan masyarakat dan hukum Eropa Barat merupakan yang sangat jelas dibandingkan dengan perkembangan pentahapan hukum dan masyarakat diperadaban bangsa yang lain seperti di Cina atau Timur Tengah. kedua bangsa yang disebut terakhir itu memang juga terjadi pentahapan perkembangan hukum negara tetapi hukum tersebut belum secara mutlak dapat dipisahkan dari pengaruh-pengaruh Ketuhanan maupun nilai-nilai tradisi. David M. Trubek dalam tulisannya yang berjudul Max Weber on Law and the Rise of Capitalism menyatakan " Unlike the legal systems of other great civilization, European legal organization was highly differentiated. the European State separated law from other aspects of political activity . Legal rules were consciously fashioned and rule making was relative free of direct interference from religious influences and from other sources of traditional values".
"Weber Believe that European law was more rational than the legal systems of other civilizations. the failure of other civilizations to develop rational law help explain whay only in Europe could modern, industrial capitalism arise".

Dengan demikian menurut David M. Trubek, Weber pun percaya bahwa hukum yang berlaku di Eropa Barat lebih rasional daripada sistem hukum bangsa-bangsa lain dan karena rasionalnya itlah maka kapitalisme dan industrialisasi dapat berkembang.

Max Weber menyatakan bahwa prosedur penyelenggaraan hukum yang semakin berteknik rasional dan menggunakan metode deduksi yang semakin ketat, merupakan tahapan dalam perkembangan hukum sehingga hukum boleh disebut sebagai hukum modern. Dalam kaitannya dengan apa yang disebut sebagai modern legal system, analisis dari Weber dapat semakin menjelaskan hubungan kapitalisme dengan modern legal system. 

David M Trubek menyatakan bahwa hasil survey Weber menunjukkan bahwa hanya hukum yang rasional dan modern atau ketentuan yang formal rasional dan logis yang dapat digunakan untuk kepentingan-kepentingan yang dapat diukur secara pasti. Dalam hal ini legalisme mendorong perkembangan kapitalisme melalui penciptaan kondisi yang stabil dan dapat diprediksikan. Weber menyatakan hanya legalismelah yang dapat memfasilitasi berlangsunya sistem kapitalisme.



ILMU HUKUM SEBAGAI ILMU YANG UTUH




Metode ilmu mulai meninggalkan cara-cara atomasi subjeknya, yaitu yang bekerja dengan cara memecah-mecah, memisah-misah, menggolong-golongkan. dengan demikian, akhirnya dihasilkan ilmu sebagai suatu bangunan yang disusun dari batu yang satu ke batu (building blocks) yang lain di atasnya.Masing-masing batu itu merupakan identitas yang berdiri sendiri dan benar-benar terlepas dari batu lainnya juga sepenuhnya mandiri. Filsafat yang mendasari adalah Cartesian dan Newtonian.
Berpikir merupakan kategori tersendiri terlepas dan berhadapan dengan objek yang ditelaahnya, terjadi pemisahan antara mind dan matter. Pilihan memiliki otoritas penuh, bisa berbuat apa saja, terlepas dari sifat objeknya. Pikiranlah yang menentukan identitas dari objek yang dipelajarinya (mind determined the matter). dari sinilah, objek ilmu itu menjadi sasaran manipulasi pikiran yang secara bebasa menggarap objek tersebut, dalam hal ini dengan cara otomatis tersebut. Hal tersebut berlanjut pada Newton yang melihat dan menafsirkan alam secaramekanistis dan bekerja seperti mesin.

Perkembang ilmu sekarang tidak berpegang kepada filsafat yang demikian itu. kendati alam terbangun dari partikel-partikel, tetapi partikel itu tidak merupakan identitas yang mutlak mandiri. kediriannya ditentukan melalui proses interaksi dengan partikel-partikel lain sehingga penuh dengan ketidak pastian. Alam tidak statis melainkan dinamis. dengan demikian, kita tidak dapat mereduksi alam dan dunia ini ke dalam batu-batu (building blocks) yang mandiri. Cara yang lebih tepat untuk memahami dunia adalah dengan melihat sebagai satu keutuhan atau secara holistik. Keutuhan ini tidak dapat direduksi.

Cara-cara atomasi dan reduksi dalam studi hukum telah diuraikan, khususnya tentang rechtsdogmatiek atau juriprudence. Cara seperti itu hanya akan menemukan hukum sebagai skeleton, kerangka atau skema belaka dan tidak menemukan hukum dalam keutuhannya. Keutuhan tersebut ibaratnya menyatukan kerangka tersebut dengan darah, otot-otot dan daging dari hukum sehingga wujud hukum menjadi penuh. Kekurangan tersebut di atas membawa resiko yang tidak kecil, oleh karena dalam menjalankan hukum biasanya orang memilih jalan yang gampang, yaitu berbicara tentang batu-batu bangunan hukum, seperti undang-undang, prosedur, doktrin dan sebagainya.
kita sekarang menyaksikan praktek hukum yang seperti itu yang antara lain menyebabkan sulit bagi bangsan kita untuk bangun dari keterpurukan, apalagi berbicara tentang hukum untuk mensejahterakan bangsa.

Hukum yang direduksi itu tidak hanya tinggal kerangka dan tidak penuh lagi, melainkan juga kehilangan faktor makna. Benar-benar seperti dalam paham Newton yang mekanistik itu, di sini hukum tinggal menjadi sekumpulan peraturan yang dikutak-katik secara logis dan kehilangan perspektif maknanya. Kita juga bisa berbicara tentang bagaimana hukum kehilangan ruhnya, yaitu keadilan. Ini barangkali sam adengan membicarakan psikologi tetapi tanpa jiwa.

Sejak semula hukum adalah sesuatu yang utuh, yang menyatu dengan masyarakat serta manusia tempat hukum itu berada. Keutuhan ini juga menyangkut sifat kompleks sifat kompleks dan dinamis dari hukum, terutama apabila sudah bicara mengenai keadilan. Maka pada waktu kita ingin mempelajari hukum, kita perlu hati-hati dalam menggarapnya atau dalam penggunaan metode. Cara dan metode tersebut hendaknya tetap menjaga agar hukum bisa tampil secara penuh dan utuh serta tidak kehilangan nilai maknanya.


kalau hukum dilihat sebagai bangunan yang rasional, maka di sana-sini ia menunjukkan, maka di sana-sini ia menunjukkan bahwa pernyataan itu tidak seluruhnya benar, karena kita sering menyaksikan betapa hukum itu berada dalam disorde. Kita tidak perlu mengelak, sebab itu memang kenyataan. Dalam bidang ilmu apapun, kenyataan itu adalah kompleks mengandung banyak sekali ketidak pastian dan dinamis. Kenyataan adalah fluktuatif, yang dalam filsafat vTao Cina disebut sebagai suatu kuntinum antara yin dan yang. Ilmu hukumbaik juga untuk menyadari hal tersebut, setidaknya apabila ingin menjadi benar-benar ilmu.







Ad Placement

Intermezzo

Travel

Teknologi